Kamis, 10 Januari 2013

makalah sistem operasi android



KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas segala rahmat dan karuniaNya sehingga saya dapat menyelesaikan makalah tentang “Sistem Operasi Android” ini dengan baik.

Makalah  ini dibuat sebagai pembantu pembaca dalam memahami Sistem Operasi ada pada Android secara lebih mendalam, khususnya bagi mahasiswa  Stikom DB Jambi. Dalam mempelajari tentang sistem operasi yang ada pada Android.

Kami mengucapkan terima kasih kepada pembaca yang telah menggunakan makalah ini sebagai panduan belajar yang berhubungan dengan Android.

Akhir kata, semoga makalah ini bermanfaat bagi saya dan para pembaca untuk memberikan tambahan pengetahuan, dan wawasan khususnya dalam Sistem operasi  yang ada pada Android. Apabila makalah ini memiliki kesalahan dan kekurangan kami penulis mohon maaf, kritik dan saran membangun sangat kami harapkan, karena kami juga masih dalam tahap pembelajaran.

                                                                                                            Januari, 2013

                                                                                                            Penulis


















BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang Masalah
Sistem Operasi adalah merupakan software / perangkat lunak yang berguna untuk menjembatani antara aplikasi dan perangkat keras dimana aplikasi dijalankan. Contohnya seperti ketika menyimpan melakukan penyimpanan data ke flashdisk, maka proses akan dilakukan oleh aplikasi melalui perantara sistem operasi.
Saat ini banyak beredar sistem operasi dipasaran, namun hanya beberapa yang memiliki cukup banyak pengunannya.

1.2  Batasanmasalah
Dalam pembahsan pada makalah ini dibatasi pada permasalahan dalam Sistem     Operasi  dan Macam-macam Sistem Operasi yaitu :
1.2.1        Pengertian Sistem Opersi
1.2.2        Jenis-Jenis Sistem Operasi
1.2.3        Perkembangan Sistem Operasi
1.2.4        Pengertian Sistem File
1.2.5        Jenis-Jenis Sistem File
1.2.6        Perkembangan Sistem File



DAFTAR ISI
Kata Pengantar................................................................................................................................
Daftar isi .........................................................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................................
1.1  Latar belakang masalah...........................................................................................................
1.2  Batasan masalah......................................................................................................................
BAB II PEMBAHASAN ......................................................................................................................
2.1  Sistem operasi.........................................................................................................................
2.2  Macam-macam Sistem Operasi...............................................................................................
2.2.1        Sistem Operasi Android.................................................................................................
2.2.1.1  Kelebihan Android:......................................................................................................
2.2.1.2  Kekurangan Android:..................................................................................................
2.2.2        Sistem Operasi MACINTOSH ......................................................................................
2.2.2.1  Kelebihan Macintosh ...................................................................................................
2.2.2.2  Kelebihan Macintosh ...................................................................................................
2.2.3        Sistem Operasi Symbian.................................................................................................
2.2.3.1  Kelebihan Symbian......................................................................................................
2.2.3.2  Kekurangan Symbian...................................................................................................     
2.2.4        System operasi  Palm .....................................................................................................     
2.2.4.1  Keuntungan..................................................................................................................
2.2.4.2  Kelemahan....................................................................................................................
2.2.5        System Windows Mobile................................................................................................
2.2.5.1  Kelebihan dari sistem operasi windows mobile...........................................................
2.2.5.2  Kekurangan sistem operasi windows Mobile...............................................................
2.2.6        Sistem Operasi BlackBerry.............................................................................................
2.2.6.1  Kelemahan Blackberry OS 7 .......................................................................................
2.2.6.1.1        Kelebihan Blackberry OS 7....................................................................................
2.3  Jenis-Jenis Sistem file..............................................................................................................
2.3.1        Sistem file FAT16...........................................................................................................
2.3.2        Sistem FAT32.................................................................................................................
2.3.3        Sistem file NTFS (New Technology File System)..........................................................
2.3.4        Sistem File Swap............................................................................................................
2.3.5        Sistem File Ext2 (2rd Extented) ....................................................................................
2.3.6        Sistem File Ext 3 (3rd Extended) ..................................................................................
2.3.7        Sistem FileHFS...............................................................................................................
2.3.8        Sistem FileHFS+.............................................................................................................
2.3.9        Sistem FileNFS / Network File System (protocol).........................................................
2.3.10    Sistem FileSMB..............................................................................................................
BAB III PENUTUP            ....................................................................................................................
3.1  Kesimpulan          ....................................................................................................................
3.2  Saran                    ....................................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA         


BAB II
Sistem Operasi
2.1  Sistem operasi
Sistem Operasi adalah merupakan software / perangkat lunak yang berguna untuk menjembatani antara aplikasi dan perangkat keras dimana aplikasi dijalankan. Contohnya seperti ketika menyimpan melakukan penyimpanan data ke flashdisk, maka proses akan dilakukan oleh aplikasi melalui perantara sistem operasi. Secara sederhana dapat digambarkan seperti dibawah ini :



Saat ini banyak beredar sistem operasi dipasaran, namun hanya beberapa yang memiliki cukup banyak pengunannya. Berikut ini diantara sistem operasi yang populer saat ini :






2.2  Sistem Operasi Android
Android adalah sistem operasi yang berbasis Linux untuk telepon seluler seperti telepon pintar dan komputer tablet. Android menyediakan platform terbuka bagi para pengembang untuk menciptakan aplikasi mereka sendiri untuk digunakan oleh bermacam peranti bergerak. Awalnya, Google Inc. membeli Android Inc., pendatang baru yang membuat peranti lunak untuk ponsel. Kemudian untuk mengembangkan Android, dibentuklah Open Handset Alliance, konsorsium dari 34 perusahaan peranti keras, peranti lunak, dan telekomunikasi, termasuk Google, HTC, Intel, Motorola, Qualcomm, T-Mobile, dan Nvidia.
Pada saat perilisan perdana Android, 5 November 2007, Android bersama Open Handset Alliance menyatakan mendukung pengembangan standar terbuka pada perangkat seluler. Di lain pihak, Google merilis kode–kode Android di bawah lisensi Apache, sebuah lisensi perangkat lunak dan standar terbuka perangkat seluler.
Di dunia ini terdapat dua jenis distributor sistem operasi Android. Pertama yang mendapat dukungan penuh dari Google atau Google Mail Services (GMS) dan kedua adalah yang benar–benar bebas distribusinya tanpa dukungan langsung Google atau dikenal sebagai Open Handset Distribution (OHD).
a.   Sejarah
1.     Kerjasama dengan Android Inc.
Pada Juli 2005, Google bekerjasama dengan Android Inc., perusahaan yang berada di Palo Alto, California Amerika Serikat. Para pendiri Android Inc. bekerja pada Google, di antaranya Andy Rubin, Rich Miner, Nick Sears, dan Chris White. Saat itu banyak yang menganggap fungsi Android Inc. hanyalah sebagai perangkat lunak pada telepon seluler. Sejak saat itu muncul rumor bahwa Google hendak memasuki pasar telepon seluler. Di perusahaan Google, tim yang dipimpin Rubin bertugas mengembangkan program perangkat seluler yang didukung oleh kernel Linux. Hal ini menunjukkan indikasi bahwa Google sedang bersiap menghadapi persaingan dalam pasar telepon seluler.
2.     Produk awal
Sekitar September 2007 sebuah studi melaporkan bahwa Google mengajukan hak paten aplikasi telepon seluler (akhirnya Google mengenalkan Nexus One, salah satu jenis telepon pintar GSM yang menggunakan Android pada sistem operasinya. Telepon seluler ini diproduksi oleh HTC Corporation dan tersedia di pasaran pada 5 Januari 2010).
Pada 9 Desember 2008, diumumkan anggota baru yang bergabung dalam program kerja Android ARM Holdings, Atheros Communications, diproduksi oleh Asustek Computer Inc, Garmin Ltd, Softbank, Sony Ericsson, Toshiba Corp, dan Vodafone Group Plc. Seiring pembentukan Open Handset Alliance, OHA mengumumkan produk perdana mereka, Android, perangkat bergerak (mobile) yang merupakan modifikasi kernel Linux 2.6. Sejak Android dirilis telah dilakukan berbagai pembaruan berupa perbaikan bug dan penambahan fitur baru.
Telepon pertama yang memakai sistem operasi Android adalah HTC Dream, yang dirilis pada 22 Oktober 2008. Pada penghujung tahun 2009 diperkirakan di dunia ini paling sedikit terdapat 18 jenis telepon seluler yang menggunakan Android.

3.     Android versi 1.1
Pada 9 Maret 2009, Google merilis Android versi 1.1. Android versi ini dilengkapi dengan pembaruan estetis pada aplikasi, jam alarm, voice search (pencarian suara), pengiriman pesan dengan Gmail, dan pemberitahuan email.
4.     Android versi 1.5 (Cupcake)
Pada pertengahan Mei 2009, Google kembali merilis telepon seluler dengan menggunakan Android dan SDK (Software Development Kit) dengan versi 1.5 (Cupcake). Terdapat beberapa pembaruan termasuk juga penambahan beberapa fitur dalam seluler versi ini yakni kemampuan merekam dan menonton video dengan modus kamera, mengunggah video ke Youtube dan gambar ke Picasa langsung dari telepon, dukungan Bluetooth A2DP, kemampuan terhubung secara otomatis ke headset Bluetooth, animasi layar, dan keyboard pada layar yang dapat disesuaikan dengan sistem.
5.     Android versi 1.6 (Donut)
Donut (versi 1.6) dirilis pada bulan September dengan menampilkan proses pencarian yang lebih baik dibanding sebelumnya, penggunaan baterai indikator dan kontrol applet VPN. Fitur lainnya adalah galeri yang memungkinkan pengguna untuk memilih foto yang akan dihapus; kamera, camcorder dan galeri yang dintegrasikan; CDMA / EVDO, 802.1x, VPN, Gestures, dan Text-to-speech engine; kemampuan dial kontak; teknologi text to change speech (tidak tersedia pada semua ponsel; pengadaan resolusi VWGA.
6.     Android versi 2.0/2.1 (Eclair)
Pada 3 Desember 2009 kembali diluncurkan ponsel Android dengan versi 2.0/2.1 (Eclair), perubahan yang dilakukan adalah pengoptimalan hardware, peningkatan Google Maps 3.1.2, perubahan UI dengan browser baru dan dukungan HTML5, daftar kontak yang baru, dukungan flash untuk kamera 3,2 MP, digital Zoom, dan Bluetooth 2.1.
Untuk bergerak cepat dalam persaingan perangkat generasi berikut, Google melakukan investasi dengan mengadakan kompetisi aplikasi mobile terbaik (killer apps - aplikasi unggulan). Kompetisi ini berhadiah $25,000 bagi setiap pengembang aplikasi terpilih. Kompetisi diadakan selama dua tahap yang tiap tahapnya dipilih 50 aplikasi terbaik.
Dengan semakin berkembangnya dan semakin bertambahnya jumlah handset Android, semakin banyak pihak ketiga yang berminat untuk menyalurkan aplikasi mereka kepada sistem operasi Android. Aplikasi terkenal yang diubah ke dalam sistem operasi Android adalah Shazam, Backgrounds, dan WeatherBug. Sistem operasi Android dalam situs Internet juga dianggap penting untuk menciptakan aplikasi Android asli, contohnya oleh MySpace dan Facebook.
7.     Android versi 2.2 (Froyo: Frozen Yoghurt)
Pada 20 Mei 2010, Android versi 2.2 (Froyo) diluncurkan. Perubahan-perubahan umumnya terhadap versi-versi sebelumnya antara lain dukungan Adobe Flash 10.1, kecepatan kinerja dan aplikasi 2 sampai 5 kali lebih cepat, intergrasi V8 JavaScript engine yang dipakai Google Chrome yang mempercepat kemampuan rendering pada browser, pemasangan aplikasi dalam SD Card, kemampuan WiFi Hotspot portabel, dan kemampuan auto update dalam aplikasi Android Market.
8.     Android versi 2.3 (Gingerbread)
Pada 6 Desember 2010, Android versi 2.3 (Gingerbread) diluncurkan. Perubahan-perubahan umum yang didapat dari Android versi ini antara lain peningkatan kemampuan permainan (gaming), peningkatan fungsi copy paste, layar antar muka (User Interface) didesain ulang, dukungan format video VP8 dan WebM, efek audio baru (reverb, equalization, headphone virtualization, dan bass boost), dukungan kemampuan Near Field Communication (NFC), dan dukungan jumlah kamera yang lebih dari satu.
9.     Android versi 3.0/3.1 (Honeycomb)
Android Honeycomb dirancang khusus untuk tablet. Android versi ini mendukung ukuran layar yang lebih besar. User Interface pada Honeycomb juga berbeda karena sudah didesain untuk tablet. Honeycomb juga mendukung multi prosesor dan juga akselerasi perangkat keras (hardware) untuk grafis. Tablet pertama yang dibuat dengan menjalankan Honeycomb adalah Motorola Xoom. Perangkat tablet dengan platform Android 3.0 akan segera hadir di Indonesia. Perangkat tersebut bernama Eee Pad Transformer produksi dari Asus. Rencana masuk pasar Indonesia pada Mei 2011.
10. Android versi 4.0 (ICS: Ice Cream Sandwich)
Diumumkan pada tanggal 19 Oktober 2011, membawa fitur Honeycomb untuk smartphone dan menambahkan fitur baru termasuk membuka kunci dengan pengenalan wajah, jaringan data pemantauan penggunaan dan kontrol, terpadu kontak jaringan sosial, perangkat tambahan fotografi, mencari email secara offline, dan berbagi informasi dengan menggunakan NFC. Ponsel pertama yang menggunakan sistem operasi ini adalah Samsung Galaxy Nexus.
11. Android versi 4.1 (Jelly Bean)
Android Jelly Bean yaang diluncurkan pada acara Google I/O lalu membawa sejumlah keunggulan dan fitur baru. Penambahan baru diantaranya meningkatkan input keyboard, desain baru fitur pencarian, UI yang baru dan pencarian melalui Voice Search yang lebih cepat. Tak ketinggalan Google Now juga menjadi bagian yang diperbarui. Google Now memberikan informasi yang tepat pada waktu yang tepat pula. Salah satu kemampuannya adalah dapat mengetahui informasi cuaca, lalu-lintas, ataupun hasil pertandingan olahraga. Sistem operasi Android Jelly Bean 4.1 muncul pertama kali dalam produk tablet Asus, yakni Google Nexus 7.
12. Android versi 4.2 (Jelly Bean)
Fitur photo sphere untuk panaroma, daydream sebagai screensaver, power control, lock screen widget, menjalankan banyak user (dalam tablet saja), widget terbaru.
Android 4.2 Pertama kali dikenalkan melalui LG Google Nexus 4
13.            Fitur
Fitur yang tersedia di Android adalah:
  • Kerangka aplikasi: itu memungkinkan penggunaan dan penghapusan komponen yang tersedia.
  • Dalvik mesin virtual: mesin virtual dioptimalkan untuk perangkat telepon seluler.
  • Grafik: grafik di 2D dan grafis 3D berdasarkan pustaka OpenGL.
  • SQLite: untuk penyimpanan data.
  • Mendukung media: audio, video, dan berbagai format gambar (MPEG4, H.264, MP3, AAC, AMR, JPG, PNG, GIF)
  • GSM, Bluetooth, EDGE, 3G, 4G dan WiFi (tergantung piranti keras)
  • Kamera, Global Positioning System (GPS), kompas, NFC dan accelerometer (tergantung piranti keras)
14.            Android bagi komunitas sumber terbuka
Android memiliki berbagai keunggulan sebagai piranti lunak yang memakai basis kode komputer yang bisa didistribusikan secara terbuka (open source) sehingga pengguna bisa membuat aplikasi baru di dalamnya. Android memiliki aplikasi native Google yang terintegrasi seperti pushmail Gmail, Google Maps, dan Google Calendar.
Para penggemar open source kemudian membangun komunitas yang membangun dan berbagi Android berbasis firmware dengan sejumlah penyesuaian dan fitur-fitur tambahan, seperti FLAC lossless audio dan kemampuan untuk menyimpan download aplikasi pada microSD card. Mereka sering memperbaharui paket-paket firmware dan menggabungkan elemen-elemen fungsi Android yang belum resmi diluncurkan dalam suatu carrier-sanction firmware.


2.2.1        Perbedaan mendasar Android
Android Operating System dikembangkan oleh Google Inc. dan merupakan open source (platform terbuka) yang memungkinkan pengguna gadget Android menciptakan beragam aplikasi sesuai kebutuhan. Saat ini Android tumbuh sebagai OS yang paling banyak digunakan pada perangkat ponsel pintar (smartphone) di seluruh dunia. OS Android memiliki ribuan aplikasi dan jumlahnya terus bertambah.
Upgrade OS Android terus berjalan dengan versi terbaru Android 4.0. Versi OS Android memiliki nama-nama unik berdasarkan menu makanan, misalnya Android 1.5 Cupcake, Android 1.6 Donut, Android 2.2 Frozen Yoghurt (Froyo), Android 2.3 GingerBread, dan Android 4.0 Ice Cream Sandwich. Karena bersifat openSource, OS Android bisa diterapkan pada beragam gadget yang mendukung komunikasi mobile.





2.2.2        Perbandingan Linux terhadap sistem operasi lainnya
Android adalah sistem operasi untuk telepon seluler yang berbasis Linux. Android menyediakan platform terbuka bagi para pengembang buat menciptakan aplikasi mereka sendiri untuk digunakan oleh bermacam peranti bergerak. Awalnya, Google Inc. membeli Android Inc., pendatang baru yang membuat peranti lunak untuk ponsel. Kemudian untuk mengembangkan Android, dibentuklah Open Handset Alliance, konsorsium dari 34 perusahaan peranti keras, peranti lunak, dan telekomunikasi, termasuk Google, HTC, Intel, Motorola, Qualcomm, T-Mobile, dan Nvidia.
Symbian OS adalah sistem operasi tak bebas yang dikembangkan oleh Symbian Ltd. yang dirancang untuk digunakan peralatan bergerak (mobile). Nokia Nseries rata-rata menggunakan Symbian OS v9.1s, kecuali Nokia N95 yang menggunakan,Symbian,OS,v9.2s.
Saat ini Symbian OS banyak telah banyak digunakan oleh berbagai vendor produk peralatan komunikasi mobile pada berbagai jenis produk mereka yang bervariasi. Variasi dari sisi hardware ini dimana Symbian OS diimplementasi dapat dimungkinkan karena sistem operasi ini memiliki antarmuka pemprograman aplikasi (Application Programming Interface; API). API mendukung terhadap komunikasi dan tingkah laku yang umum pada hardware yang dapat digunakan oleh objek aplikasi lain.
Windows.mobile
Windows Mobile adalah salah satu Sistem Operasi mobile Yang di kembangkan oleh Microsoft, dan di desain untuk di gunakan pada Smartphone dan Perangkat Nirkabel lainya. Versi saat ini di sebut ‘Windows Mobile 6.5′. OS ini pada fitur-fiturnya di kembangkan menggunakan Microsoft Windows API. Windows Mobile di desain sedemikian rupa agar mirip dengan versi Windows Desktop.
2.2.3        Asal Android
Android pertama kali dikembangkan oleh perusahaan bernama Android Inc., an pada tahun 2005 di akuisisi oleh raksasa Internet Google. Android dibuat dengan basis kernel Linux yang telah dimodifikasi, dan untuk setiap release-nya diberi kode nama berdasarkan nama hidangan makanan. Keunggulan utama Android adalah gratis dan open source, yang membuat smartphone Android dijual lebih murah dibandingkan dengan Blackberry atau iPhone meski fitur (hardware) yang ditawarkan Android lebih baik. Beberapa fitur utama dari Android antara lain WiFi hotspot, Multi-touch, Multitasking, GPS, accelerometers, support java, mendukung banyak jaringan (GSM/EDGE, IDEN, CDMA, EV-DO, UMTS, Bluetooth, Wi-Fi, LTE & WiMAX) serta juga kemampuan dasar handphone pada umumnya. Versi Android yang beredar saat ini Eclair (2.0 / 2.1) Versi Android awal yang mulai dipakai oleh banyak smartphone, fitur utama Eclair yaitu perubahan total struktur dan tampilan user interface dan merupakan versi Android yang pertama kali mendukung format HTML5. Froyo / Frozen Yogurt (2.2) Android 2.2 dirilis dengan 20 fitur baru, antara lain peningkatan kecepatan, fitur Wi-Fi hotspot tethering dan dukungan terhadap Adobe Flash. Gingerbread (2.3) Perubahan utama di versi 2.3 ini termasuk update UI, peningkatan fitur soft keyboard & copy/paste, power management, dan support Near Field Communication. Honeycomb (3.0, 3.1 dan 3.2) Merupakan versi Android yang ditujukan untuk gadget / device dengan layar besar seperti Tablet PC; Fitur baru Honeycomb yaitu dukungan terhadap prosessor multicore dan grafis dengan hardware acceleration (Tablet pertama yang memakai Honeycomb adalah Motorola Xoom yang dirilis bulan Februari 2011). Google memutuskan untuk menutup sementara akses ke source code Honeycomb, hal ini dilakukan untuk mencegah vendor pembuat handphone menginstall Honeycomb pada smartphone. Karena di versi sebelumnya banyak perusahaan menginstall Android ke dalam tablet PC, yang menyebabkan user tidak puas dan akhirnya membuat citra Android tidak bagus.
IceCreamSandwich(4.0)

Anroid 4.0 Ice Cream Sandwich diumumkan pada 10 Mei 2011 di ajang Google I/O Developer Conference (San Francisco) dan resmi dirilis pada tanggal 19 Oktober 2011 di Hongkong. “Android Ice Cream Sandwich” dapat digunakan baik di smartphone ataupun tablet. Fitur utama Android ICS 4.0 ialah Face Unlock, Android Beam (NFC), perubahan major User Interface, dan ukuran layar standar (native screen) beresolusi 720p (high definition). Market Share Android Pada tahun 2012 sekitar 630 juta smartphone akan terjual diseluruh dunia, dimana diperkirakan sebanyak 49,2% diantaranya akan menggunakan OS Android. Data yang dimiliki Google saat ini mencatat bahwa 500.000 Handphone Android diaktifkan setiap harinya di seluruh dunia dan nilainya akan terus meningkat 4,4% /minggu. Oleh:Ferdinand



2.2.3.1  Kelebihan Android
2.2.3.1.1        Kemampuan bagi siapa saja untuk menyesuaikan platform Google Android akan membuka kesempatan membuat aplikasi untuk pemain kecil dan baru yang tidak memiliki kekuatan finansial untuk berinteraksi dengan operator nirkabel seperti AT & T dan Orange.Linux mudah digunakan. Dulu,
2.2.3.1.2        Konsumen akan mendapatkan keuntungan dari memiliki berbagai aplikasi mobile sebagai pilihan lain sejak monopoli mobile phone yang dipecahkan oleh Google Android.
2.2.3.1.3        Meskipun ini akan tergantung pada operator, seseorang dapat mengkustomisasi ponsel menggunakan platform Google Android tidak seperti sebelumnya, bahkan sampai ke layar.
2.2.3.1.3.1  Fitur seperti rincian cuaca, membuka layar, RSS feed dan bahkan ikon pada layar pembukaan akan dapat disesuaikan.
2.2.3.1.3.2  Selain itu, sebagai akibat dari banyak ponsel yang membawa Android, perusahaan akan datang dengan produk inovatif seperti layanan berdasarkan lokasi akan menyediakan pengguna dengan informasi yang mungkin mereka butuhkan.
2.2.3.1.3.3  Informasi ini dapat termasuk mengetahui lokasi dari sebuah toko terdekat atau pompa bensin. Selain itu fungsi hiburan akan menjadi lebih tinggi dengan Android untuk menawarkan game online real time multi player.
2.2.3.2  Kekurangan Android:
2.2.3.2.1        Android
Saat membeli ponsel/tablet Android, kalian diharuskan mempelajari lebih banyak hal dibandingkan dengan iPhone, karena Android mempunyai widgets, apps, dan banyak pengaturan lain yang mungkin kalian belum pernah mengenalnya sama sekali.Contohnya seperti Samsung Galaxy S3, yang mempunyai banyak fitur keren. Salah satunya adalah berbagi foto otomatis via wi-fi, yang sayangnya ternyata membutuhkan pengaturan yang banyak.Dukungan perangkat keras dari vendor-vendor tertentu yang tidak terlalu baik pada Linux. Untuk mencari daftar perangkat keras yang didukung pada Linux, kita dapat melihatnya di Linux-Drivers.org atau LinuxHardware.org.
2.2.3.2.2        Konten hiburan di Google Play masih kalah banyak dibandingkan dengan iTunes
Walaupun Google sudah mengisi Google Play dengan beberapa konten entertainment seperti TV Shows dan movies untuk disewa, pilihan kontent entertainment tersebut masih kurang banyak dibandingkan dengan yang ada di iTunes. Soal musik juga Google Play masih belum memiliki musik-musik produksi Warner, salah satu dari empat label musik ternama.Bagi administrator sistem yang belum terbiasa dengan Unix-like (seperti Linux), maka mau tidak mau harus mempelajari hal ini. Sehingga syarat untuk menjadi administrator adalah manusia yang suka belajar hal-hal baru dan terus-menerus belajar.
2.2.3.2.3        Kurangnya aksesoris yang keren untuk perangkat Android
Desain iPhone yang menarik, nampaknya didukung oleh para pembuat aksesoris dengan membuat aksesoris pelengkap yang keren dan bagus-bagus. Namun entah kenapa Android tidak membawa antusiasme bagi pembuat aksesoris untuk membuat aksesoris yang menarik untuk perangkat-perangkat Android.Struktur direktori dan hak-akses yang membingungkan bagi yang sudah terbiasa dengan Windows dan belum mengenal UNIX/Linux sama sekali.
2.2            Jenis-Jenis Sistem file
2.3.1        Sistem file FAT16
Inkarnasi pertama FAT dikenal sebagai FAT12, yang mendukung ukuran partisi maksimum 8MB. Ini digantikan pada tahun 1984 oleh FAT16, yang meningkatkan ukuran partisi maksimum 2GB. FAT16 telah mengalami sejumlah modifikasi kecil selama bertahun-tahun, misalnya, memungkinkan untuk menangani nama file panjang daripada batasan asli 8,3 karakter. Keterbatasan utama FAT16 adalah bahwa hal itu membebankan jumlah maksimum tetap cluster per partisi, yang berarti bahwa semakin besar hard disk, semakin besar ukuran cluster dan lebih banyak ruang tidak dapat digunakan pada drive. Keuntungan terbesar dari FAT16 adalah bahwa kompatibel di berbagai sistem operasi, termasuk Windows 95/98/ME, OS / 2, Linux dan beberapa versi dari UNIX.
Sistem file FAT16Menggunakan unti alokasi hingga 16 bit. dapat menyimpan 216 unit alokasi sekitar 65536 buah. kapasitas 4 GB
2.3.2        Sistem FAT32
FAT32 semua keterbatasan lain FAT16 ditambah satu tambahan yang banyak sistem operasi non-Windows yang FAT16-kompatibel tidak akan bekerja dengan FAT32. Hal ini membuat FAT32 pantas untuk dual-boot lingkungan, meskipun sementara sistem operasi lain seperti Windows NT tidak dapat langsung membaca partisi FAT32, mereka bisa membacanya di seluruh jaringan. Itu tidak masalah, karena itu, untuk berbagi informasi yang tersimpan pada partisi FAT32 dengan komputer lain pada jaringan yang menjalankan versi Windows.
Sistem FAT32Memiliki tabel alokasi sebesar 32 bit,bisa menyimpan hingga 232 unti. ukuran unti alokasi maksimum adalah 32768

2.3.3        Sistem file NTFS (New Technology File System)
Sistem fileNTFS (New Technology File System) adalah pertama kali diperkenalkan pada Windows NT dan saat ini menjadi FS utama untuk Windows. NTFS adalah default FS untuk tiap partisi disk dan satu-satunya FS yang didukung untuk partisi disk lebih dari 32GB. FS ini cukup extensible dan support pada banyak file properties, termasuk kontrol akses, enkripsi dll. Setiap file pada NTFS disimpan sebagai file descriptor dalam Master File Table dan File Content.Master File table berisi semua informasi tentang file: ukuran, alokasi, nama dan sebagainya. sektor pertama dan terakhir dari sistem file berisi FS setting (boot record atau superblok). NTFS menggunakan nilai 48 dan 64 bit untuk referensi file sehingga mendukung penyimpanan disk yang cukup besar.beberapa fitur yang ada pada NTFS seperti berikut.
Volume Size
FAT16
Cluster Size
FAT32
Cluster Size
NTFS
Cluster Size
7MB – 16MB
2KB
Not supported
512 bytes
17MB – 32MB
512 bytes
Not supported
512 bytes
33MB – 64MB
1KB
512 bytes
512 bytes
65MB – 128MB
2KB
1KB
512 bytes
129MB – 256MB
4KB
2KB
512 bytes
257MB – 512MB
8KB
4KB
512 bytes
513MB – 1GB
16KB
4KB
1KB
1GB – 2GB
32KB
4KB
2KB
2GB – 4GB
64KB
4KB
4KB
4GB – 8GB
Not supported
4KB
4KB
8GB – 16GB
Not supported
8KB
4KB
16GB – 32GB
Not supported
16KB
4KB
32GB – 2TB
Not supported
Not supported
4KB

2.3.3.1  menggunakan 64-bit alamat disk dan dapat mendukung partisi disk hingga 264 byte.
2.3.3.2  file name individu di NTFS dibatasi hingga 255 karakter case sensitif.
2.3.3.3  Enkripsi & recovery data.
2.3.3.4  Kompresi.
2.3.3.5  File level security.
2.3.4        Sistem File Swap
Sistem Operas Swap adalah File System yang tidak digunakan sebagai tempat penyimpanan data, tetapi sebagai virtual memory, yaitu sebagai pembantu kinerja dari si memory. Virtual memory ini juga digunakan pada windows dengan nama page file, tetapi kalau swap ditaruh pada partisi yang berbeda dengan system dan diberi tempat tersendiri, pada page file dia berada pada partisi yang sama dengan system atau data.

2.3.5        Sistem File Ext2 (2rd Extented)
Sistem File Ext2 (2rd Extented) adalah file system yang ampuh di linux. EXT2 juga merupakan salah satu file system yang paling ampuh dan menjadi dasar dari segala distribusi linux. Pada EXT2 file system, file data disimpan sebagai data blok. Data blok ini mempunyai panjang yang sama dan meskipun panjangnya bervariasi diantara EXT2 file sistem, besar blok tersebut ditentukan pada saat file sistem dibuat dengan perintah mk2fs. Jika besar blok adalah 1024 bytes, maka file dengan besar 1025 bytes akan memakai 2 blok. Ini berarti kita membuang setengah blok per file. EXT2 mendefinisikan topologi file system dengan memberikan arti bahwa setiap file pada sistem diasosiasiakan dengan struktur data inode. Sebuah inode menunjukkan blok mana dalam suatu file tentang hak akses setiap file, waktu modifikasi file, dan tipe file. Setiap file dalam EXT2 file system terdiri dari inode tunggal dan setiap inode mempunyai nomor identifikasi yang unik. Inode-inode file sistem disimpan dalam tabel inode. Direktori dalam EXT2 file sistem adalah file khusus yang mengandung pointer ke inode masing-masing isi direktori tersebut.
2.3.6        Sistem File Ext 3 (3rd Extended)
Sistem File Ext 3 (3rd Extended) adalah peningkatan dari EXT2 file sistem. Peningkatan ini memiliki beberapa keuntungan. Misalkan sebuah kasus seperti berikut :Setelah kegagalan sumber daya (unclean shutdown) atau kerusakan sistem, EXT2 file sistem harus melalui proses pengecekan dengan program e2fsck. Proses ini dapat membuang waktu sehingga proses booting menjadi sangat lama, khususnya untuk disk besar yang mengandung banyak sekali data. Dalam proses ini, semua data tidak dapat diakses. Jurnal yang disediakan oleh EXT3 menyebabkan tidak perlu lagi dilakukan pengecekan data setelah kegagalan sistem. EXT3 hanya dicek bila ada kerusakan hardware seperti kerusakan hard disk, tetapi kejadian ini sangat jarang. Waktu yang diperlukan EXT3 file sistem setelah terjadi (unclean shutdown) tidak tergantung dari ukuran file sistem atau banyaknya file, tetapi tergantung dari besarnya jurnal yang digunakan untuk menjaga konsistensi. Besar jurnal default memerlukan waktu kira-kira sedetik untuk pulih, tergantung kecepatan hardware.
Dari kasus diatas bias kita simpulkan bahwa keuntungan ext3, diantaranya:
2.3.6.1  Integritas data. EXT3 menjamin adanya integritas data setelah terjadi kerusakan atau “unclean shutdown”. EXT3 memungkinkan kita memilih jenis dan tipe proteksi dari data.
2.3.6.2  Kecepatan. Daripada menulis data lebih dari sekali, EXT3 mempunyai throughput yang lebih besar daripada EXT2 karena EXT3 memaksimalkan pergerakan head hard disk. Kita bisa memilih tiga jurnal mode untuk memaksimalkan kecepatan, tetapi integritas data tidak terjamin.
2.3.6.3  Mudah dilakukan migrasi. Kita dapat berpindah dari EXT2 ke sistem EXT3 tanpa melakukan format ulang.
2.3.7        Sistem File HFS
Sistem File HFS adalah diperkenalkan oleh Apple pada bulan September 1985, khusus untuk mendukung disk pertama Apple hard drive untuk Macintosh, menggantikan Sistem Macintosh File (MFS), sistem file asli yang telah diperkenalkan selama satu setengah tahun sebelumnya dengan komputer Macintosh yang pertama . HFS menarik berat pada sistem pertama SOS hirarkis Apple operasi untuk Apple III gagal, yang juga menjabat sebagai dasar untuk sistem pengarsipan hirarkis di Apple IIe dan Apple Lisa. HFS dikembangkan oleh Patrick Dirks dan Bill Bruffey. Ini berbagi sejumlah fitur desain dengan MFS yang tidak tersedia dalam sistem file lain waktu (misalnya DOS FAT). File bisa memiliki garpu beberapa (biasanya data dan garpu sumber daya), yang memungkinkan kode program untuk disimpan secara terpisah dari sumber daya seperti ikon yang mungkin perlu dilokalisasi. File yang direferensikan dengan ID file yang unik ketimbang nama file, dan nama file bisa 255 karakter (meskipun Finder hanya didukung maksimal 31 karakter).

            Namun, MFS telah dioptimalkan untuk digunakan pada media yang sangat kecil dan lambat, yaitu disket, sehingga HFS diperkenalkan untuk mengatasi beberapa masalah kinerja yang tiba dengan pengenalan media yang lebih besar, terutama hard drive. Perhatian utama adalah waktu yang dibutuhkan untuk menampilkan isi folder. Di bawah MFS semua file dan informasi daftar direktori yang disimpan dalam satu file, yang sistem harus mencari untuk membangun sebuah daftar file yang tersimpan dalam folder tertentu. Hal ini bekerja dengan baik dengan sistem dengan beberapa ratus kilobyte penyimpanan dan mungkin seratus file, tetapi sebagai sistem tumbuh menjadi megabyte dan ribuan file, kinerja terdegradasi dengan cepat.
Solusinya adalah untuk mengganti struktur direktori MFS dengan satu lebih cocok untuk sistem file yang lebih besar. HFS menggantikan struktur tabel datar dengan file katalog yang menggunakan struktur B-pohon yang bisa dicari dengan sangat cepat terlepas dari ukuran. HFS juga dirancang ulang berbagai struktur untuk dapat menampung jumlah yang lebih besar, 16-bit bilangan bulat digantikan oleh 32-bit hampir secara universal. Anehnya, salah satu dari beberapa tempat ini "upsizing" tidak terjadi adalah direktori file itu sendiri, yang membatasi HFS dengan total 65.535 file pada setiap disk logis.Sementara HFS adalah file milik sistem-format, itu terdokumentasi dengan baik, sehingga biasanya ada solusi yang tersedia untuk mengakses disk diformat HFS dari sebagian besar sistem operasi modern.

            Apple memperkenalkan HFS karena kebutuhan dengan penawaran pertama 20 MB hard disk untuk Macintosh pada bulan September 1985. Namun, HFS tidak diperkenalkan secara luas sampai Sistem 3.0, yang memulai debutnya dengan Ditambah Macintosh pada bulan Januari 1986, bersama dengan 800 lebih besar disk drive floppy KB untuk Macintosh, yang juga diperlukan dukungan HFS. Lebih penting lagi, HFS sulit-kode ke dalam ROM 128K baru Plus ', membebaskan ruang tidak hanya dari disk perangkat lunak sistem, tetapi juga RAM. Namun, RAM berbasis dukungan HFS juga dilaksanakan untuk digunakan dengan ROM 64K Macintosh sebelumnya 512K melalui penambahan file INIT pada sistem disk. Pengenalan HFS adalah kemajuan pertama oleh Apple untuk meninggalkan model komputer Macintosh belakang: Macintosh 128K asli, yang tidak memiliki memori yang memadai untuk memuat kode HFS dan segera dihentikan. Pada tahun 1998, Apple memperkenalkan HFS Plus untuk mengatasi alokasi efisien dari ruang disk di HFS dan menambahkan perbaikan lainnya. HFS masih didukung oleh versi terbaru dari Mac OS, tapi dimulai dengan OS X, volume HFS tidak dapat digunakan untuk boot, dan awal dengan OS X 10.6 (Snow Leopard), volume HFS yang read-only dan tidak dapat dibuat atau diperbarui.
2.3.8        Sistem File HFS+
Sistem File HFS Plus atau HFS + adalah sistem file yang dikembangkan oleh Apple Inc untuk menggantikan mereka Hierarchical File System (HFS) sebagai sistem file utama yang digunakan dalam komputer Macintosh (atau sistem lain yang menjalankan Mac OS). Hal ini juga salah satu format yang digunakan oleh pemutar musik digital iPod. HFS Plus juga disebut sebagai Mac OS Extended (atau, keliru, "HFS Extended"), di mana pendahulunya, HFS, juga disebut sebagai Mac OS Standard (atau, secara keliru, sebagai "HFS Standar"). Dalam perkembangannya, Apple disebut filesystem ini dengan codename Sequoia.

HFS Plus adalah versi perbaikan dari HFS, mendukung file yang jauh lebih besar (alamat blok adalah 32-bit panjang bukan 16-bit) dan menggunakan Unicode (bukan Mac OS Romawi atau salah satu dari beberapa set karakter lainnya) untuk penamaan item (file , folder) - nama yang juga karakter yang dikodekan dalam UTF-16 [verifikasi diperlukan] dan normalisasi ke bentuk yang sangat hampir sama dengan Normalisasi Form D Unicode (NFD) [6] (yang berarti bahwa karakter precomposed seperti å yang membusuk dalam HFS + nama file dan karena itu dihitung sebagai dua karakter [7] dan UTF-16 menyiratkan bahwa karakter dari luar Basic Multilingual Plane - sering jarang digunakan dan karakter dari sistem tulisan kuno - juga dihitung sebagai dua karakter dalam HFS + filename). HFS Plus izin nama file hingga 255 UTF-16 karakter panjangnya, dan n-bercabang file mirip dengan NTFS, meskipun sampai saat ini, hampir tidak ada software sistem mengambil keuntungan dari garpu selain garpu data dan sumber daya garpu. HFS Plus juga menggunakan tabel 32-bit alokasi pemetaan penuh, bukan 16 bit HFS ini. Ini merupakan sebuah batasan serius HFS, yang berarti bahwa disk tidak ada yang bisa mendukung lebih dari 65.536 blok alokasi bawah HFS. Ketika disk yang kecil, hal ini tidak berarti banyak, tetapi sebagai besar kapasitas drive menjadi tersedia, itu berarti bahwa jumlah terkecil ruang yang file apapun bisa menempati (blok alokasi tunggal) menjadi terlalu besar, membuang sejumlah besar ruang. Sebagai contoh, pada disk GB 1, blok alokasi ukuran dibawah HFS adalah 16 KB, sehingga bahkan file 1 byte akan mengambil 16 KB ruang disk. Tidak seperti sistem file yang paling lainnya HFS Plus mendukung hard link ke direktori.


2.3.9        Sistem File NFS / Network File System (protocol)
Network File System (NFS) adalah file sistem jaringan protokol yang awalnya dikembangkan oleh Sun Microsystems pada tahun 1984.NFS memungkinkan pengguna pada komputer klien untuk mengakses file melalui jaringan dengan cara yang mirip dengan bagaimana penyimpanan lokal diakses.seperti protokol lain, NFS dibangun di atas Open Network Computing Remote Procedure Call (ONC RPC) sistem. Network File System adalah standar terbuka yang didefinisikan dalam RFC, sehingga siapapun dapat menerapkan protokol ini.

2.3.10    Sistem File SMB
Sistem File SMBadalahperangkat lunak bebasre-implementasi protokoljaringanSMB/CIFS, awalnyadikembangkan olehAndrewTridgell. Padaversi3, Sambamenyediakanfile danlayanancetak untukberbagai WindowsklienMicrosoftdandapat berintegrasidengan domainWindows Server, baik sebagaiPrimary Domain Controller(PDC) atau sebagaianggotadomain. Hal ini jugadapatmenjadi bagiandarisebuah domain Active Directory.
Sambaberjalan padasistemUnixdanUnix-seperti kebanyakan, sepertiLinux, Solaris, AIXdanvarianBSD, termasukAppleMac OSXServer(yang ditambahkan keclientOSMacXdiversi10.2). Samba adalahstandar padahampir semuadistribusiLinuxdan umumnyatermasuksebagai layanansistem dasarpadaUnix lainnyaberbasissistem operasijuga.Sambadirilis di bawahGNUGeneral Public License. NamaSambaberasal dariSMB(Server Message Block), namaprotokolstandar yang digunakanolehsistem fileMicrosoft Windowsjaringan.



BAB III
PENUTUP
3.1  Kesimpulan
3.1.1        Sistem Operasi
Sistem Operasi adalah merupakan software / perangkat lunak yang berguna untuk menjembatani antara aplikasi dan perangkat keras dimana aplikasi dijalankan. Contohnya seperti ketika menyimpan melakukan penyimpanan data ke flashdisk, maka proses akan dilakukan oleh aplikasi melalui perantara sistem operasi.
3.1.2        Sistem File

3.2  Saran


DAFTAR PUSTAKA